Kita dan Hidayah

Oktober 15, 2010

Seseorang bertanyakan kepadaku:

“nk tnye pd en khalid.. kenapa Allah tak mengkehendaki utk kite memperoleh hidayah padanya?sedangkan Allah mncipta manusia utk kite beribadah kepadanya… saye tahu konsep n care2 utk dpt hidayah..mase belajar kt sekolah dululah tp…adakah …konsep dapat hidayah atau tak ini berada di luar batas pemikiran kite..?n bagaimana kite nk kekalkan anugerah hidayah ini?adakah dgn istiqamah dalam beramal boleh membantu?maklum saje..pengaruh syaitan berada dimana2..takut diri tak mampu melawannya kelak.. nauzubillah.. harap en boleh wt saye lebih memahami secara mendalam konsep ini..thanks..”

……………………………………….

Bicara kita bicara hidayah

Pertama-tamanya kita panjatkan kesyukuran kpd Allah SWT krn memandu kita utk berbicara hal-hal Islam di laman maya ini, yg pada masa yg sama menjadi medan pelbagai bicara (termasuklah yg mengundang dosa). Alhamdulillah, dalam jutaan mahupun billion bicara, kita ditakdirkan utk menghayati bicara ini, di sini, pada ketika ini. Sebaik anda merelakan diri untuk meneliti bait-bait ini, ketahuilah bahwa anda sedang menikmati sebahagian daripada hidayah Allah SWT. Ya, ia semudah itu!

Bicara Al-Ghazali tentang Tawfiq

Imam al-Ghazali tatkala membincangkan perihal taufiq, ia membahagikannya kpd 4: (1) hidayah (petunjuk, ilmu) (2) rusyd (pengarahan Ilahi) (3) tasdid (pimpinan Ilahi) (4) ta’id (kekuatan dr Ilahi). Begitu terperinci pembahagiannya. Bertanyalah kepada diri kita, taufiq dlm bentuk yg bagaimana belum & sudah kita peroleh? Benarkah kita tidak pernah disentuh oleh hidayah atau kita yang tidak menghargainya apabila ia hadir di depan mata? Sesungguhnya kita telah diberi pilihan! (91: 8-10)

Imam al-Ghazali turut menegaskan bhw taufiq ini adalah anugerah Allah SWT yg dikurniakan secara percuma kdp hamba-Nya. Ia tidak memerlukan hujah amal yg bertahun-tahun mahupun dosa berulang-ulang. Lantaran ianya percuma, ramai yang ‘take it for granted’! Pasti kita pernah mendengar hadith qudsi yang menerangkan bagaimana orang yang beriman ditanya oleh Allah SWT samada ia ingin masuk syurga kerana banyaknya amal beliau atau kerana rahmat-Nya? (‘google’lah kisah ini). Ternyata amalnya tidak cukup pun utk membayar mahar nikmat matanya!

Kita dan Amal

Rasulullah SAW juga pernah mengingatkan para sahabat:

”Bukan amal seseorang yang memasukkannya ke syurga atau melepaskannya dari neraka, termasuk juga aku, tetapi ialah semata-mata rahmat Allah S.W.T belaka.” (Riwayat Muslim)

Justeru, mengapa kita beramal? Ramai di antara kita hari ini tewas dlm amal. Amal hanya menjadi ritual kosong laksana perut yg lapar diisi tetapi tidak diketahui apakah yg diisi itu mempunyai kesan positif atau negatif pada tubuh. Amal itu adalah tanda-tanda org yg beriman. Iltizam pada amal adalah tanda-tanda org yg yakin dgn janji Allah. Istiqamah pd amal itu adalah tanda-tanda org yg cintakan pertemuannya dgn Allah. Amal tidak lain dan tidak bukan adalah jalan kita menyucikan diri utk melayakkan diri mengecapi kebahagiaan hakiki di akhirat. Amal adalah jalan kejayaan yg sebenarnya. Inilah perspektif, inilah perasaan, inilah wawasan dan inilah prinsip kehidupan soerang muslim.

Allah Maha Berkehendak

Persoalan terhadap relevannya kehendak Allah (kenapa dia diberi dan dia pula tidak?) tidak sepatutnya wujud kerana Allah itu Maha Berkehendak. Tidaklah manusia boleh menolaknya mahupun layak mempersoalkannya kerana selain Allah itu Maha Berkehendak, Dia juga Maha Mengetahui (Maha Luas Ilmunya). Sepertimana kita selalu jarang mempersoalkan pengajaran kuliah oleh pensyarah, lebih besarlah lagi perasaan kita untuk tidak mempersoalkan ketetapan Allah SWT. Rasulullah SAW jg ditegur utk tidak bersedih terhadap oranfg-orang kafir yg masih menolak dakwahnya. Yang Allah lihat adalah usaha (amal) bukannya natijah. Kita hari ini banyak berlegar-legar sekitar isu memahami kehendak Allah sedangkan kita tidak diajar untuk memikirkannya (how?). Sebaliknya kita diajar untuk mencari maqasid (hikmah) (why?).

Dakwah dan Hidayah

Lihatlah hal ini dari sudut pandangan dakwah. Yang menerima kita saudarakan hingga menjadi sebahagian drpd diri kita. Yang masih hanyut dipimpin penuh kasih. Yang menentang kita kita tepis dgn penuh hikmah. Sesungguhnya dunia ini pernah disimbahi dgn cahaya hidayah yang bergemerlapan tatkala tamadun Islam di puncak dunia. 2/3 dunia merasai nikmatnya – tanpa mengenal batasan warna, bangsa, wilayah, mahupun agama.

Saya berlindung dengan Allah SWT atas segala kesalahan dan khilaf yang saya timbulkan. Tiada sebaik-baik panduan melainkan hidayah Allah SWT. Mohon diperbetulkan andai saya tersalah bicara.

alwalid151,

UKM Bangi.

 

Pertama-tamanya kita panjatkan kesyukuran kpd Allah SWT krn memandu kita utk berbicara hal2 islam di laman maya ini, yg pada masa yg sama menjadi medan pelbagai bicara (termasuklah yg mengundang dosa). Alhamdulillah, dalam jutaan mahupun billion bicara, kita ditakdirkan utk menghayati bicara ini, di sini, pada ketika ini. Sebaik anda merelakan diri untuk meneliti bait-bait ini, ketahuilah bahwa anda sedang menikmati sebahagian daripada hidayah Allah SWT. Ya, ia semudah itu!

 

Imam al-Ghazali tatkala membincangkan perihal taufiq, ia membahagikannya kpd 4: (1) hidayah (petunjuk, ilmu) (2) rusyd (pengarahan Ilahi) (3) tasdid (pimpinan Ilahi) (4) ta’id (kekuatan dr Ilahi). Begitu terperinci pembahagiannya. Bertanyalah kepada diri kita, taufiq dlm bentuk yg bagaimana belum & sudah kita peroleh? Benarkah kita tidak pernah disentuh oleh hidayah atau kita yang tidak menghargainya apabila ia hadir di depan mata? Sesungguhnya kita telah diberi pilihan! (91: 8-10)

 

Imam al-Ghazali turut menegaskan bhw taufiq ini adalah anugerah Allah SWT yg dikurniakan secara percuma kdp hamba-Nya. Ia tidak memerlukan hujah amal yg bertahun-tahun mahupun dosa berulang-ulang. Lantaran ianya percuma, ramai yang ‘take it for granted’! Pasti kita pernah mendengar hadith qudsi yang menerangkan bagaimana orang yang beriman ditanya oleh Allah SWT samada ia ingin masuk syurga kerana banyaknya amal beliau atau kerana rahmat-Nya? (‘google’lah kisah ini). Ternyata amalnya tidak cukup pun utk membayar mahar nikmat matanya!

 

Rasulullah SAW juga pernah mengingatkan para sahabat: ”Bukan amal seseorang yang memasukkannya ke syurga atau melepaskannya dari neraka, termasuk juga aku, tetapi ialah semata-mata rahmat Allah S.W.T belaka.” (Riwayat Muslim)

 

Justeru, mengapa kita beramal? Ramai di antara kita hari ini tewas dlm amal. Amal hanya menjadi ritual kosong laksana perut yg lapar diisi tetapi tidak diketahui apakah yg diisi itu mempunyai kesan positif atau negatif pada tubuh. Amal itu adalah tanda2 org yg beriman. Iltizam pada amal adalah tanda2 org yg yakin dgn janji Allah. Istiqamah pd amal itu adalah tanda2 org yg cintakan pertemuannya dgn Allah. Amal tidak lain dan tidak bukan adalah jalan kita menyucikan hati utk kita melayakkan diri mengecapi kebahagiaan hakiki di akhirat. Amal adalah jalan kejayaan yg sebenarnya.

 

Persoalan terhadap relevannya kehendak Allah (kenapa dia diberi dan dia pula tidak?) tidak sepatutnya wujud kerana Allah itu Maha Berkehendak. Tidaklah manusia boleh menolaknya mahupun layak mempersoalkannya kerana selain Allah itu Maha Berkehendak, Dia juga Maha Mengetahui (Maha Luas Ilmunya). Sepertimana kita selalu jarang mempersoalkan pengajaran kuliah oleh pensyarah, lebih besarlah lagi perasaan kita untuk tidak mempersoalkan ketetapan Allah SWT. Rasulullah SAW jg ditegur utk tidak bersedih terhadap org2 kafir yg masih menolak dakwahnya. Yang Allah lihat adalah usaha (amal) bukannya natijah. Kita hari ini banyak berlegar-legar sekitar isu memahami kehendak Allah sedangkan kita tidak diajar untuk memikirkannya (how?). Sebaliknya kita diajar untuk mencari maqasid (hikmah) (why?).

Advertisements

3 Responses to “Kita dan Hidayah”

  1. Shukerye Says:

    Masya’Allah..mohon share abg khalid =)

  2. Himawari Says:

    Penulisan yang baik. Moga menjawab persoalan yang timbul di luar sana. Ayo, teruskan menulis!

  3. siti yusrina nadihah Says:

    Salam’alaik…penerangan yang mantap tentang “Amal”….semoga kita tidak termasuk dlm golongan yg tewas dlm beramal..moga masih lg bisa merasakan syu’ur beramal krnNya…bukan rutinitas semata….Allahumma amin!


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: