Realiti Yang Terlupakan (Bah. III)

November 24, 2008

Setiap detik di dalam kehidupan berlalu membawa bersamanya simpulan perasaan. Begitu juga setiap gerak membuahkan natijah yang mandatori, setiap lintasan fikiran melakar keputusan-keputusan dan pilihan-pilihan di dalam kehidupan. Ini adalah sunnahtullah yang berlaku pada setiap detik yang berlalu hinggalah bertemunya insan itu dengan ajalnya.

Yang membezakan setiap simpulan perasaan yang terakam, setiap natijah yang didepani, setiap lintasan fikiran yang tercerna adalah pilihan yang kita ambil. Dan yang membezakan pilihan yang kita ambil adalah niat, cara dan prinsip-prinsip yang mendasarinya.

Di sebalik semua senario ini, yang sering dilupakan manusia ialah hakikat bahawa pengakhiran setiap sesuatu itu terletak pada qadar Allah SWT yang Maha Bijaksana. Berapa banyak hati yang terluka kerana gagal melihat hakikat ini. Berapa banyak natijah yang dipersalah dan ditolak realitinya tatkala gagal memahami hakikat ini. Ianya hakikat yang jelas hanya apabila diri itu bersedia menerima akan fitrah insaniahnya yang lemah dan amat memerlukan rahmat dan kasih sayang Yang Maha Pencipta.

Qadar Allah SWT sentiasa berjalan memayungi dan membelakangi setiap pilihan dan keputusan yang manusia ambil. Kadang-kadang ianya menepati kehendak manusia itu. Kadangkala ia mengecewakan manusia. Hati yang beriman menerima baik dan buruk qadar Allah SWT kerana baginya Allah SWT mempunyai rancangannya yang tersendiri. Yang sering dilakukan hati yang beriman adalah berdoa dan bertawakal kepada Allah SWT atas setiap usahanya. Ia tidak berputus-asa dengan rahmat Tuhannya kerna ia tahu dunia ini adalah medan ujian. Yang dicarinya adalah kemenangan di akhirat sana.

Persoalan di mana Tuhan tatkala dunia dilanda bencana, kematian, peperangan, kelaparan, wabak penyakit, penindasan kaum dan sebagainya adalah persoalan golongan yang putus asa dengan rahmat Allah SWT dan golongan yang gagal memahami akan hakikat qadar Allah SWT dan hakikat penciptaan manusia. Masalah dunia perlu diselesaikan mereka yang mendiami dunia. Masalah dunia adalah tugas khalifah dunia untuk menyelesaikannya. Ujian dunia adalah milik dunia. Ujian dunia medannya adalah dunia.

“Dunia melelahkan
Hamba yang kerdil
Izinkan jiwa ini merintih
Tanpa alpa akan qadar-Nya
Sejahtera akalnya
Tenang aman jiwanya”

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: